Kamis, 09 Maret 2017

Terlalu

Terlalu jauh ku lemparkan pandangan ini
Mencari seseorang di ujung sana yang bisa membuat hati ini terisi
Terlalu lantang suara ini ku teriakkan
Memanggil sesorang di ujung sana yang mampu menenangkan

Terlalu banyak air mata yang ku curahkan untuk orang yang entah siapa itu
Terlalu sering ku memejamkan mata menghayalkan kisah yang akhirnya masih ambigu
Kisah yang ku harapkan terlalu sempurna untukku yang bahkan shalatpun masih tak tentu
Amat sangat tinggi angan anganku yang bahkan masih tertidur ketika Azan subuh berlagu

Pantaskah? Atau terlalu tak pantas?
Beberapa hari ini aku selalu terbangun terlalu pagi tak seperti biasanya, mimpiku yang selalu melelahkan membuat tidurku tak sepulas biasanya, aku mencoba tidak mencari tau apa yang mengganggu fikiranku hanya berharap itu lekas berlalu. 
Langkahku tak seringan biasanya namun aku terus mencoba untuk tersenyum agar orang lain tak tau kalau aku sedang tidak nyaman dengan hari- hariku, begitu juga aku berharap lupa dengan apa yang sedang terjadi.

Rabu, 29 April 2015

Nadraa

     Lama tidak ngeblog lagi tiba-tiba teringat sama sahabat yang bisa dibilang paling cocok sama kepribadian gue, namanya Nadra, gue udah kenal sama nadra dari kita masih duduk di kelas 3 Sekolah Dasar yah dihitung dari tahun ini kita udah sahabatan sekitar 10 tahunan lah. Pertama kenal Nadra namanya bukan Nadra tapi Sovy jadi kalau reunian SD terus tanya "ingat gak sih teman kita yang namanya Nadra?" otomatis mereka bakal bingung tuh Nadra anak mana coba mungkin kalau ada yang rese bisa buka buku tahunan buat cari yang namanya Nadra, sebenarnya gue sama Nadra gak pernah se kelas watu di SD gue kelasnya A nah dia masuk di B lupa juga kok bisa sampe deket sama dia. 
     Ada story yang bikin gue sayang banget sama dia, jadi gini dulu gue sempet punya kelompok-kelompok sejalan tapi bukan Geng yah kalau gak salah pas kelas 2 SMP deh,  gue sempet gak di temen sama teman sekelompok jalan gue ini yah kalau di daerah gue namanya di Bombe sampe-sampe tiap jam istirahat gue jalan sendiri, gak ada yang mau ngomong sama gue dan pulangnya pun pasti beda angot, kalo gak salah itu karna gue terlalu sok imut deh kayaknya dulu makanya di Bombe yah ngerti ajah yah namanya juga anak SMP goyang dikit udah abis dah lu, nah ketika gue terpuruk tak berdaya karna gak punya teman lagi datangla si Nadra ini yang muncul bak malaikat turu dari langit dengan sayap putih bersihnya ngejak gue ngomong ngajak gue pulang bareng, tapi yang temen-temen yang lain so pasti gak setuju, tapi sudahlah setidaknya dia pernah berjuang, dan saat itu susah mau baikannya bagaimana tidak diantara kita semua gak ada yang mau mengalah dan minta maaf. Sekitar seminggu gue hidup sendiri di antara keramaian Nadra kembali membentangkan sayap malaikatnya dan ngumpulin kita semua di kelas angkasa 8.4 dulu dia suruh kita semua baikan adegan dramatis itu berlangsung singkat yah semenjak itu gue berubah ngak mau sok imut lagi walaupun gue sampe sekarang masih gak ngerti gue sok imutnya dimana coba kesekolah aja pake sepatu kets imut dari mana coba -__-.
     Wel, pas lulus dari SMP rupa-rupanya orang tua gue pindah rumah yah tentu saja gue ikut masih dalam satu kota yang sama tapi dengan daerah yang berbeda, yang ada dalam kepala gue adalah kita pasti bakalan stop berhubungan secara rumah gue dimana rumah Nadra dimana, di tambah lagi kita udah gak dalam satu sekolah yang sama dia di SMA 5 nah gue di SMA 4 kan ujung pukul ujung tuh, tapi ternyata gue salah pas awal-awal masuk SMA dia masih sering nelfon gue entah itu karna kangen atau cari cara buat habisin geratisan nelfon, naik ke kelas dua dia mulai jarang nelfon sms yah sama deh kayak minum obat dua hari sekali , oh iya waktu ulang tahun gue yang ke 17 dia ngasih kado bola-bola salju gitu warn ungu lagi bisa bersuara pula tapi di rumah di larang putar soalnya adek gue takut musiknya Mozart :D, pas ulang tahunnya yang ke 17 sumpah gue bikin pajangan mickey mouse udah gue cat sisa tunggu kering pas gue jemur di luar rumah sorenya gue cari tapi gak ketemu dan sampai sekarang itu masih jadi misteri, naik kelas 3 SMA kita udah jadi anak-anak Gadget jadi gak pernah telfonan atau smssan lagi kadang kalau lagi boring kita BBMan, LINEan , kadang kalau lagi rindu banget terus sempat yah kita pasti meet up. Sekarang kita lagi nganggur nungguin pengumuman kelulusan SMA, gue nungguin SNMPTN dan nadra masih berjuang ngejar mimpinya jadi Powan, kalau dia lolos gue bakal jadi orang yang paling malu deh soalnya dari dulu gue pasti nge hina-hina dia dan cita-citanya soalnya kalau urusan Body gue lebih besar dari dia jadi yah ngerti yah lah, tapi sekarang ini gak tau deh dia udah kayak bagaimana besarnya soalnya dia lagi sibuk bentuk badan dengan olah raga nah gue taunya makannn ajah nanti ada yang tegur wah lu gendutan yah baru mau joging lagi :3.

    Ada orang yang bilanga kalau udah temanan selama 8 tahun keatas itu bakalan langgeng yah semoga ajah kita langgeng sampe maut memisahkan. Haha Nadra tuh pasti ngambek kalau gue sebut dia teman katanya kitatuh sahabat yang mirip Sodaraan, jadi gue punya 2 sodara perempuan dong yah 


@znakhira03

Selasa, 26 Agustus 2014

Zum

Huft. Sakit sakit sakit seperti ada yg menusuk mengganjal dan tertinggal saat tau ada yg lain lagi, bisa nyesel gak karna punya perasaan sebodoh ini? Terserah mereka saja mau menganggap kayak apa saya juga tidak bisa berbohong karna gengsi saya juga punya titik jenuh kok hanya belum ketemu saja titik jenuhnya.
Kalau boleh bohong saya akan bilang "tentu saya akan selalu mendoakan mereka berdua agar ttp bahagia" tapi kalau harus jujur  saya akan  bilang "mereka tidak akan bertahan lama".
Sejak hari itu dosa serasa trs bertambah bagaimana tidak tiap berpaspasan pasti ada saja niat buruk yg timbul entah itu pengen ngait kakinya, pura2 kesandung terus numpahin air mendidih ke mukannya, masukkin bangke tikus ke dlm tasnya, sampai pengen pura2 di tabrak sm dia trs dia masuk penjara deh.
Belum lg kalau saya kebayang kemesraan mereka huaaaaa semua jenis kata kata buruk yg bisa di jadikan kamus sudah bisa anda temyi dlm hati saya,  inikayaknya terlalu berlebihan tapi ini sudah seperti adanya

Senin, 25 Agustus 2014

mundur kebelakang

tau yah saya suka kamu dari kita masih berlari di bawah terik mentari, ketika rambutku masih di kucir dua, dan ketika kau masih sering menggunakan baju yg memiliki sayap haha senyumku tak pernah lepas tiap kali mengingat rumah pohon itu awal mula rasa yang membodohhi otakku.
kini ketika kita sudah mulai terbentuk saya masih suka sama kamu saat kamu memetik gitar saat kamu di atas motor dan saat kamu mengenakan celana abu abu, apakah kamu punya rasa yang sama terhadapku yang mengenakan jilbab, hanya berani bernyanyi di dalam kamar, oh iya serta memandangimu dari jaaaaaauuuuh sekali.

Senin, 18 Agustus 2014

Berbicara soal tegang iyah besok kali kedua perutku terkocok, jantungku tertekan, otakku tertarik dan mataku hanya bisa terbuka sayup sayup. Iya itu krn bsk kita akan berhadapan dgn sisi buruk kita yg selalu di pandang oleh orang lain yg kadang tak kita sadari.

Minggu, 17 Agustus 2014

tau yg di sebut dengan pengorbanan demi cinta kan? pasti taulah.
dan inilah perjuanganku demi seorang yg aku cintai dengan berbekal tekat yg kuat jogingpun rela aku jadikan ajang modus iya joging jam 2 siang dari rumahku ke rumahnya itu merupakan hal yg luar biasa.
tiap kali nafasku terengah tiap kali langkahku melemah anganku tentang wajahnya selalu muncul dan menjadi penyemangatku, namun tak semua harapan bisa terwujudkan tibanya aku di rumah sang cinta ternyta ia sedang tak dirumah betapa hancurnya perasaan ini tp tak apa bertemu mamanya juga sdh syukur kok eitsssss tapi tuhan selalu punya kejutan untuk yg bersabar benar saja saat sdh mau pulang terlihat sesosok manusia hahha iya itu si cinta dgn baju hitam andalannya itu dia berjalan bersama tmn2nya ternyata dia dari main bola iyah cowok berkeringat itu keren :") dia tak manyapa begitu jg aku berbalikpun tak kuasa, melihatnya daribbelakang itu sdh sangat memuaskan